Tas desain ikonik dipadukan dengan kain berbasis kayu baru

Jakarta () – Jenama fesyen asal Swedia Fjällräven meluncurkan produk Tree-Kånken, sebuah penghargaan untuk desain pertama Kånken dari tahun 1978. Selama bertahun-tahun, Kånken hanya sedikit didesain ulang, dengan kesederhanaan dan fungsionalitas dasarnya yang tetap sama.

Dari penampilannya, Tree-Kånken tidak terlihat persis seperti Kånken pada umumnya. Pertama, desainnya berasal pada Kånken pertama yang memiliki tali pegangan dijahit memanjang ke bawah serta tidak ada saku pada bagian depan. Juga, Tree-Kånken terbuat dari kain patina yang dikembangkan sebagai potensi alternatif bahan berbasis fosil: Pine Weave.

Tree-Kånken adalah bagian dari eksplorasi Fjällräven yang sedang berlangsung ke cara yang lebih berkelanjutan untuk menciptakan tahan lama, fungsional, dan peralatan yang tak lekang oleh waktu. Kain dan lapisan utama dari Tree-Kånken dibuat dari Pine Weave baru Fjällräven bahan. Kain berbahan dasar kayu yang dikembangkan secara eksklusif oleh Fjällräven, terbuat dari serat filamen dan dioptimalkan untuk kekuatan dan fungsionalitas ekstra.

Menurut product developer Johanna Mollberg, menemukan cara menggunakan bahan yang tidak menggunakan bahan berbasis fosil yang terbatas sumber daya adalah tugas penting.

“Pengembangan Pine Weave adalah cara bagi kami untuk tetap di atas segalanya, untuk dapat menjelajahi yang baru dan lebih baik cara pembuatan dan pengadaan bahan. Ini adalah sebuah perjalanan dimana kami selalu berusaha memperbaiki lingkungan kami tapak," kata Johanna dalam siaran resmi, Selasa.

Baca juga: Coach luncurkan koleksi siap pakai "Signature Chambray"

Selama proses produksi, Pine Weave dipastikan stabil dan tahan pakai dalam jangka waktu lama serta anti air. Secara singkat, serpihan kayu direbus menjadi selulosa massa. Massa kemudian masuk ke proses lyocell, yang adalah semacam teknik pelarut-pemintalan. Pulp selulosa didorong melalui pemintal. Akhirnya dicuci, dikeringkan dan dipintal menjadi benang. Benang kemudian ditenun menjadi tenunan polos dan dilapisi dengan campuran PU dan lilin untuk memperpanjang masa pakai kain dan membuatnya lebih tahan lama dari lyocell yang ada pada kain di pasaran.

Bahan baku kayunya berasal dari hutan budidaya dan bersertifikat dekat dengan kampung halaman Fjällräven yaitu Örnsköldsvik di Swedia utara. Proses industri yang tersedia mengubah kayu menjadi selulosa saat ini tidak dapat mempertahankan sertifikasi, dapat dilacak kayu yang terpisah dari sumber kayu lainnya. Jadi Bblirnya digunakan dalam Pine Weave dicampur dengan jumlah total kayu untuk proses pembuatan bulir.

Ini disebut sebagai pendekatan "keseimbangan massa". Meskipun keterlacakan dari ransel ke pohon dalam sistem tertutup adalah sesuatu yang tidak mungkin, dia mengatakan Fjällräven berkontribusi pada meningkatnya permintaan akan kayu bersertifikat yang dapat dilacak di proses industri tersebut.

“Kami terus mengeksplorasi bagaimana kami dapat menggunakan lebih banyak bahan berbasis bio dalam produk kami, tetapi kami juga terus perlu meningkatkan dan menemukan cara yang lebih baik untuk mencari mereka.”

Tree-Kånken memiliki fitur baru seperti loop di bagian depan untuk memasang lampu sepeda, tali bawah untuk mengamankan jaket atau tikar yoga, dan logo reflektif jika terkena cahaya.

Baca juga: Panduan berburu fesyen "preloved" bagi pemula

Baca juga: Marhen.J gandeng iStyle.id buka toko pertama di Indonesia

Baca juga: SVH luncurkan "Drips", hadirkan tas dan pakaian ramah lingkungan

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © 2021