Yen jatuh, Aussie naik saat kekhawatiran penularan Evergrande surut

“Dolar AS kemungkinan akan tetap terjebak dalam arus silang FOMC yang lebih hawkish dan memudarnya kekhawatiran di sekitar potensi gagal bayar Evergrande.

Tokyo () – Mata uang safe-haven yen merosot ke level terendah dalam hampir tiga bulan di perdagangan Asia pada Senin pagi, sementara dolar Australia yang sensitif terhadap risiko terus pulih dari level terendah hampir satu bulan, karena kekhawatiran penularan yang meluas dari China Evergrande Group surut.

Yen juga turun karena imbal hasil obligasi AS yang lebih tinggi menarik uang investor Jepang, sementara kenaikan harga-harga komoditas membantu dolar Australia dan krona Norwegia lebih tinggi.

Imbal hasil AS naik ke level tertinggi sejak awal Juli untuk mengantisipasi kebijakan moneter AS yang lebih ketat, sementara dolar melayang di tengah kisaran minggu lalu versus mata uang utama lainnya.

Euro diperdagangkan sedikit berubah pada 1,1724 dolar, sebagian besar mengabaikan perkembangan dalam pemilihan umum Jerman pada akhir pekan, dengan Partai Demokrat Sosial diproyeksikan mengalahkan blok konservatif CDU/CSU.

Federal Reserve mengumumkan pada Rabu (22/9/2021) bahwa kemungkinan akan mulai memangkas pembelian obligasi bulanan segera setelah November dan kenaikan suku bunga mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diperkirakan, dengan setengah dari anggota Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) memproyeksikan kenaikan tahun depan.

"Dolar AS kemungkinan akan tetap terjebak dalam arus silang FOMC yang lebih hawkish dan memudarnya kekhawatiran di sekitar potensi gagal bayar Evergrande," tulis analis Commonwealth Bank of Australia dalam catatan klien.

"Namun demikian, risikonya condong ke dolar AS yang lebih kuat," dengan kekhawatiran Evergrande yang diperbarui tidak mungkin memicu tingkat volatilitas pasar seperi minggu lalu, kata mereka.

Baca juga: Dolar AS menguat dipicu ketidakpastian atas krisis utang Evergrande

Kekhawatiran bahwa pengembang terbesar kedua di China, Evergrande, dapat gagal membayar utangnya sebesar 305 miliar dolar AS telah membayangi perdagangan dalam beberapa pekan terakhir, tetapi beberapa dari ketakutan akan penularan tersebut telah surut.

Bank sentral China (PBoC) menyuntikkan 100 miliar yuan (15,47 miliar dolar AS) bersih ke dalam sistem keuangan pada Senin, menambah bersih 320 miliar yuan minggu lalu, terbesar sejak Januari.

Beberapa pemerintah daerah di China telah membuat rekening kustodian khusus untuk proyek-proyek properti Evergrande guna melindungi dana-dana yang dialokasikan untuk proyek-proyek perumahan agar tidak dialihkan, gerai media Caixin melaporkan pada akhir pekan.

Yen melemah sejauh 110,81 per dolar, menyamai level terendah pada 7 Juli, sebelum diperdagangkan sedikit berubah di 110,67.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang menjadi acuan, menyentuh 1,466 persen untuk hari kedua pada Senin, tertinggi sejak 2 Juli.

“Korelasi imbal hasil obligasi AS dan dolar AS, yen Jepang telah meningkat,” Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne, menulis dalam catatan klien.

“Dolar AS-yen Jepang terlihat sedikit melebar, jadi saya akan berhati-hati untuk mengejar di sini, tetapi saya akan mencari pengujian ulang di 110,50 sebagai zona dukungan potensial dalam apa yang merupakan tren bullish yang progresif.”

Dolar Australia menguat 0,37 persen menjadi 0,7282 dolar, dari 0,72205 dolar seminggu yang lalu, terendah sejak 24 Agustus.

Krona Norwegia naik sekitar 0,4 persen dan menyentuh 8,5537 per dolar untuk pertama kalinya sejak 6 Juli.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © 2021