Suap Benur Edhy Prabowo, KPK Sita Uang Rp16 Miliar, 5 Mobil, dan 9 Sepeda

https: img.okezone.com content 2020 12 21 337 2331733 suap-benur-edhy-prabowo-kpk-sita-uang-rp16-miliar-5-mobil-dan-9-sepeda-96FtZ24yLX.jpg

JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita total uang tunai Rp16 miliar, lima mobil, dan 9 sepeda dalam kasus dugaan suap pengurusan benur dengan tersangka mantan menteri Kelautan dan Perikanan, Edhy Prabowo.

Plh Deputi Bidang Penindakan KPK sekaligus Direktur Penyidikan, Setyo Budiyanto menyatakan, penyidik telah memperoleh perkembangan signifikan atas kasus dugaan suap pengurusan izin di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan pengiriman kargo benih lobster (benur) ke luar negeri melalui PT Aero Citra Kargo (ACK).

Baca juga:  KPK Cegah Istri Edhy Prabowo dan 3 Orang Lainnya Pergi ke Luar Negeri

Hingga saat ini, ada total 48 orang yang telah diperiksa. Angka ini kata Setyo, terdiri atas para saksi dan tujuh tersangka. Selain itu, tutur dia, penyidik telah menggeledah tujuh lokasi beberapa waktu lalu. Selanjutnya, ada total penyitaan uang sejumlah Rp16 miliar. Angka ini kata Setyo, bertambah dari jumlah sebelumnya saat disampaikan atas penyitaan dalam operasi tangkap tangan (OTT).

“Dari eksportir uang disita memang tidak jauh kurang lebih ada sekitar Rp16 miliar sampai dengan saat ini dan sudah dimasukkan di rekening penampungan (KPK),” ujar Setyo di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (21/12/2020).

Baca juga:  KPK Perpanjang Penahanan Edhy Prabowo dan Empat Tersangka Suap Benih Lobster

Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan tujuh orang tersangka dan telah ditahan. Satu orang pemberi suap yakni pemilik sekaligus Direktur PT Dua Putera Perkasa (DPP) Sarjito. Berikutnya ada enam orang sebagai tersangka penerima suap.

Mereka yakni, pertama, Edhy Prabowo selaku Menteri Kelautan dan Perikanan. Kedua, Staf Khusus Menteri KKP sekaligus Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (due diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Lobster KKP Andreau Pribadi Misata.

Ketiga, Staf Khusus Menteri KKP sekaligus Wakil Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (due diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Lobster KKP Safri. Keempat, pemegang PT Aero Citra Kargo (ACK) Amril Mukminin. Kelima, Ainul Faqih selaku staf Iis Rosyati Dewi (istri Edhy Prabowo). Keenam, pengurus PT ACK Siswadi.

 

Setyo melanjutkan, total Rp16 miliar tersebut disita pihak-pihak yang telah muncul dalam pemeriksaan. Karenanya kata dia, penyitaan uang tersebut berdasarkan hasil pemeriksaan sejumlah saksi dan para tersangka serta ditambah lagi saat proses geledah.

“Jadi muncul angka itu. Tidak tutup kemungkinan akan bertambah,” katanya.

Dia membeberkan, saat penggeledahan di rumah dinas istri Edhy sekaligus anggota DPR Iis Rosita Dewi ada penyitaan dokumen yang berhubungan dengan KKP. Temuan dokumen itu, kata Setyo, masuk akal karena memang rumah itu juga rumah tersangka Edhy. Setyo menegaskan, dari penggeledahan tujuh lokasi sebelumnya juga disita 2 mobil dan 8 sepeda. Sebelumnya saat OTT ada penyitaan 3 mobil dan satu sepeda.

“Kan mobil ada 5 unit yang disita. Kemudian sepeda 9. Sepeda 8 di rumah dinas (Edhy Prabowo yang disita saat penggeledahan) dan 1 yang dibawa dari Amerika dan beberapa barang mewah yang terdiri dari jam tangan, dan tas,” ucapnya.

1
2

  • #Edhy Prabowo Tersangka
  • #Korupsi Benur
  • #KPK Tangkap Edhy Prabowo
  • #OTT Edhy Prabowo
  • #KPK

Close