Saham Korsel menguat, investor ambil dukungan dari hasil pertemuan Fed

Raksasa chip memimpin kenaikan, dengan Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing naik 0,13 persen dan 0,40 persen…

Seoul () – Saham-saham Korea Selatan menguat pada awal perdagangan Kamis, mengikuti kenaikan semalam di Wall Street, karena hasil pertemuan kebijakan Federal Reserve AS yang banyak diantisipasi memberi investor sedikit dukungan, sementara won menguat dan imbal hasil obligasi turun.

Indikator utama Bursa Efek Korea, Indeks Harga Sahan Gabungan Korea (KOSPI) terangkat 10,67 poin atau 0,36 persen menjadi diperdagangkan di 3.000,06 poin pada pukul 02.12 GMT, memperpanjang kenaikan untuk hari kedua berturut-turut.

Raksasa chip memimpin kenaikan, dengan Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing naik 0,13 persen dan 0,40 persen, sementara perusahaan biofarmasi Samsung Biologics melonjak 4,87 persen.

The Fed mengatakan akan mengakhiri pembelian obligasi era pandemi pada Maret dan mulai menaikkan suku bunga sebanyak tiga kali tahun depan karena ekonomi mendekati pekerjaan penuh dan bank sentral AS mengatasi lonjakan inflasi.

Wakil menteri keuangan Korea Selatan mengatakan dia melihat dampak pada pasar keuangan dari keputusan Fed akan terbatas, tetapi menambahkan kementerian siap untuk menyebarkan rencana darurat guna menstabilkan pasar jika diperlukan.

Sementara itu, negara itu mengatakan akan mengembalikan aturan jaga jarak sosial satu setengah bulan setelah mencabutnya di bawah kebijakan 'hidup bersama COVID-19', karena jumlah infeksi baru dan kasus serius yang meningkat mengancam untuk membanjiri sistem medisnya.

Investor asing adalah pembeli bersih saham senilai 137,2 miliar won (115,98 juta dolar AS) di papan utama.

Baca juga: Saham Asia menguat karena keputusan Fed tingkatkan sentimen risiko

Won dikutip pada 1.182,6 per dolar di platform penyelesaian transaksi dalam negeri, 0,22 persen lebih tinggi dari penutupan sehari sebelumnya.

Dalam perdagangan luar negeri, won dikutip pada 1.183,0, sedangkan dalam perdagangan non-deliverable forward, kontrak satu bulannya dikutip pada 1.182,1.

Di pasar uang dan utang, kontrak berjangka Desember pada obligasi pemerintah tiga tahun naik 0,04 poin menjadi 109,17. Sementara itu, imbal hasil obligasi pemerintah Korea 10 tahun yang dijadikan acuan turun 0,1 basis poin menjadi 2,165 persen.

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © 2021