Penjualan Tesla kian meroket di Singapura

Jakarta () – Penjualan mobil listrik asal Amerika Serikat Tesla, kian digemari oleh publik Singapura pada tahun 2021, Reuters melaporkan, dikutip pada Minggu.

Jumlah Tesla baru di jalanan di Singapura telah meningkat lebih dari 10 kali lipat menjadi 487 unit pada kuartal ketiga tahun ini, dari hanya 30 unit pada kuartal pertama, menurut data dari otoritas transportasi darat Singapura.

"Saya membeli mobil karena saya seorang pendukung dan pemegang saham perusahaan," kata insinyur perangkat lunak Tim Shim, yang memesan Tesla Model 3 itu.

Dibantu oleh para penggemar Tesla seperti Shim, Tesla menjadi merek mobil paling populer di Singapura pada bulan September, mengalahkan Nissan, Audi dan Kia.

Para ahli mengatakan tidak ada penyebab tunggal untuk lonjakan permintaan dan minat ini, meskipun Singapura mengumumkan tahun ini akan ada subsidi sebesar 45 ribu dolar Singapura untuk pembeli mobil listrik.

Karena Tesla tampaknya telah bernasib lebih baik daripada perusahaan lain dalam masalah rantai pasokan, mungkin perusahaan dapat memberikan lebih banyak mobil daripada pesaing-pesaingnya.

"Permintaan terpendam relatif besar. Sekarang pasokannya ada dan Tesla kemungkinan besar bekerja melalui backlog besar," kata Niels de Boer, seorang ahli elektromobilitas di Nanyang Technological University (NTU).

Ada sebanyak 314 unit Tesla yang terdaftar bulan lalu di Singapura, hampir setara dengan Hyundai dan Toyota Motor Corp (778 unit) dan Honda Motor (466 unit).

Tesla menolak mengomentari kinerjanya di Singapura.

Sementara, situs web Tesla menunjukkan pembeli baru masih harus menunggu 4-12 minggu untuk mendapatkan mobil mereka.

Di sisi lain, batasan Singapura yang ketat pada pendaftaran mobil hingga awal 2025 berarti kenaikan pangsa pasar Tesla hadir dengan biaya saingannya di negara kecil dan kompetitif.

Mercedes-Benz dan Nissan Daimler melihat rata-rata pendaftaran mobil baru bulanan bulanan menurun pada kuartal ketiga, masing-masing turun 45 persen dan 27 persen dari paruh pertama tahun ini, menurut perhitungan Reuters.

Meskipun pendaftaran mobil bulanan turun 15,8 persen rata-rata kuartal terakhir dari kuartal pertama, hanya Tesla, Hyundai, dan Kia yang mencatatkan tren peningkatan. Hyundai dan Kia melaporkan penjualannya meningkat masing-masing 13,6 persen dan 25 persen.

Analis dan pakar industri mengatakan gangguan pabrik yang disebabkan oleh kekurangan chip global juga mungkin mempengaruhi pengiriman dan penjualan dalam beberapa bulan terakhir. Hyundai dan Tesla adalah salah satu dari segelintir pembuat mobil yang bernasib lebih baik daripada saingan lainnya dalam mengelola gangguan itu.

Analis De Boer dari NTU mengharapkan tren kendaraan listrik seperti Tesla yang meningkat di Singapura dapat membantu memperluas adopsi kendaraan listrik (EV).

"Saya pikir Tesla akan membantu dengan perubahan ini — yaitu membeli EV sambil menjadi keren dan trendi," katanya.

Baca juga: Tesla "recall" 2.822 Model 3 dan Y karena suspensi

Baca juga: Saham tesla lampaui nilai 1 triliun dolar, Elon Musk Musk untung ganda

Baca juga: Alasan iklan Kim Seon Ho dihapus hingga kepingan sejarah di Sanliurfa

Pewarta: A087
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © 2021

  • Tags
  • tesla
  • ev