Indeks CPI

Pasar Pagi

Pagi ini, September E-Mini S&P 500 futures (ESU23) turun -0,06%, dan September Nasdaq 100 E-Mini futures (NQU23) turun -0,14%.

Pengaruh Laporan CPI AS

Futures indeks saham menghadapi penurunan moderat hari ini karena laporan Indeks Harga Konsumen (CPI) AS yang beragam. Pada bulan Agustus, harga konsumen AS naik menjadi +3,7% year-on-year (y/y), melampaui ekspektasi +3,6% y/y dan menandai peningkatan signifikan dari +3,2% y/y pada bulan Juli. Kenaikan CPI yang tak terduga ini telah mendorong imbal hasil T-note 10 tahun ke level tertinggi dalam tiga minggu sebesar 4,342% dan memperkuat kemungkinan The Fed mempertahankan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Namun, kerugian pasar saham telah terbatas, karena inti CPI Agustus turun menjadi +4,3% y/y dari +4,7% y/y pada bulan Juli, sejalan dengan ekspektasi dan menandai kenaikan terlambat dalam hampir dua tahun terakhir. Data campuran ini telah berkontribusi pada sentimen hati-hati di antara pedagang.

Faktor Pasar Global

Selain laporan CPI yang beragam, futures indeks saham juga dipengaruhi oleh imbas negatif dari penurunan pasar saham Eropa. Hal ini dipicu oleh imbal hasil obligasi Jerman 10 tahun mencapai level tertinggi dalam tiga minggu, menyusul laporan Reuters yang menunjukkan bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) mungkin memperkirakan inflasi zona euro di atas 3% untuk 2024 dalam perkiraan ekonomi mendatangnya. Hal ini telah meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga 25 basis poin oleh ECB pada rapat kebijakan Kamis ini.

Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga

Saat ini, pasar mematok peluang 5% untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin pada pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) 20 September dan peluang 43% untuk kenaikan serupa pada pertemuan FOMC 1 November.

Imbal Hasil Obligasi Global

Imbal hasil obligasi global menunjukkan pergerakan campuran. Imbal hasil T-note 10 tahun AS naik ke 4,342%, naik +1,6 basis poin, sementara imbal hasil obligasi Jerman 10 tahun mencapai 2,690%, naik +2,5 basis poin. Sebaliknya, imbal hasil gilt Inggris 10 tahun turun ke 4,380%, level terendah dalam 1,5 minggu, dan turun -3,5 basis poin.

Pasar Saham Global

Pasar saham luar negeri mengalami penurunan, dengan Euro Stoxx 50 turun -0,60%. Indeks Komposit Shanghai Tiongkok ditutup -0,45% lebih rendah, dan Indeks Saham Nikkei Jepang ditutup -0,21% lebih rendah.

Faktor Pasar Eropa

Saham Eropa menghadapi tekanan ke bawah karena laporan yang menunjukkan bahwa ECB memperkirakan inflasi zona euro akan tetap di atas 3% tahun depan. Hal ini telah mendorong harga obligasi pemerintah Eropa lebih tinggi, yang mengakibatkan kenaikan imbal hasil obligasi Jerman 10 tahun. Selain itu, data produksi industri zona euro yang lebih lemah dari perkiraan telah memberatkan saham Eropa.

Sementara produsen mobil Eropa awalnya merally menyusul pengumuman Uni Eropa tentang investigasi terhadap subsidi Tiongkok untuk kendaraan listrik, kekhawatiran tentang kemungkinan pembalasan dari otoritas Tiongkok membalikkan keuntungan tersebut.

Faktor Pasar Tiongkok

Di Tiongkok, beberapa faktor mempengaruhi pasar. Pemasok Tiongkok untuk Apple menghadapi tantangan setelah pemerintah Tiongkok menyampaikan kekhawatiran tentang “insiden keamanan” dengan iPhone Apple. Hal ini menyusul laporan bahwa otoritas Tiongkok dapat membatasi penggunaan produk Apple di departemen dan perusahaan milik negara yang sensitif. Di sisi positif, saham perjalanan Tiongkok dan perusahaan terkait pariwisata merally setelah Thailand mengumumkan penghapusan persyaratan visa bagi wisatawan dari Tiongkok. Selain itu, saham properti Tiongkok menguat di tengah laporan bahwa pengembang Country Gardens mengamankan perpanjangan obligasi yuan.

Faktor Pasar Jepang

Indeks Saham Nikkei Jepang juga mengalami penurunan ringan, terutama didorong oleh kelemahan di saham teknologi Jepang, mencerminkan penurunan -1% di Indeks Saham Nasdaq 100 pada hari Selasa. Selanjutnya, pemasok Jepang untuk Boeing menghadapi tantangan setelah Boeing melaporkan penundaan pengiriman jet 737 Max karena cacat manufaktur. Namun, saham Jepang pulih sebagian karena laporan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan untuk harga produsen Agustus dan kondisi bisnis manufaktur besar BSI kuartal 3. Perusahaan ban Jepang juga mendapat momentum setelah Citigroup menyatakan prospek yang optimis untuk sektor tersebut, mengutip permintaan yang membaik dan manfaat dari pergeseran ke kendaraan listrik.

Laporan Pendapatan (13 September 2023)

Laporan pendapatan penting hari ini termasuk Cracker Barrel Old Country Store (CBRL), DZS Inc (DZSI), EVI Industries Inc (EVI), IBEX Holdings Ltd (IBEX), Presto Automation Inc (PRST), Radiant Logistics Inc (RLGT), REV Group Inc (REVG), Selectquote Inc (SLQT), Semtech Corp (SMTC), dan Vitesse Energy Inc (VTS).