Kemarin, Kapolda NTT digugat hingga peretasan laman Polri

Jakarta () – Ragam peristiwa di Indonesia terjadi pada Senin (22/11) disiarkan dan masih layak anda baca kembali untuk informasi pagi ini.

1. KPK panggil empat saksi kasus korupsi KTP-elektronik

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin memanggil empat saksi dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP-elektronik/KTP-e).

Mereka dipanggil untuk tersangka Direktur Utama PT Sandipala Arthaputra Paulus Tannos (PLS).

Selengkapnya baca disini

2. Kapolda NTT digugat ke PTUN karena pecat anggota kasus asusila

Seorang pecatan anggota Polri bernama Johanes Imanuel Nenosono berpangkat Bripda menggugat Kapolda NTT Irjen Pol Lotharia Latif ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Kupang ln tak menerima dipecat dari dinas Polri akibat perbuatan asusilanya.

"Saya siap hadapi gugatan itu." kata Kapolda NTT saat dihubungi melalui WhatsApp di Kupang, Senin pagi.

Selengkapnya baca disini

3. Menko Polhukam: Tidak ada hubungan MUI dan terduga teroris di Bekasi

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menegaskan tidak ada hubungan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan terduga teroris yang ditangkap oleh Densus 88 Polri di Bekasi, Jawa Barat.

"Penangkapan ketiga terduga teroris tersebut tidak dilakukan di Kantor MUI, sehingga jangan berpikir kalau itu penggerebekan di Kantor MUI, dan (penangkapan) tidak terkait urusan MUI, karena memang tidak ada hubungan (terduga) teroris itu dengan MUI," kata Mahfud saat jumpa pers usai bertemu dengan Ketua MUI Prof KH Miftachul Akhyar, di Jakarta, Senin.

Selengkapnya baca disini

4. Polri beri pembinaan pengunggah jihad lawan Densus

Kepolisian Resor Kota Bandung, Jawa Barat, mengamankan AW, pengunggah postingan ujaran provokasi jihad lawan Densus, namun yang bersangkutan tidak diproses hukum, tetapi diberi pembinaan dan dipulangkan ke rumahnya.

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Divisi Humas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan mengatakan AW diamankan Jumat (19/11), sehari setelah unggahan provokasinya viral di media sosial.

Selengkapnya baca disini

5. Polri pastikan data anggota dan server-nya aman

Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) memastikan keamanan data anggota hingga server atau peladen dan aplikasi kepolisian terjaga dalam kondisi aman, usai seorang peretas asal Brazil mengaku telah membobol data anggota Korps Bhayangkara tersebut.

"Intinya untuk server data, aplikasi-aplikasi Polri serta sistem keamanan semuanya hingga saat ini aman," kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin.

Selengkapnya baca disini

Pewarta: Fauzi
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © 2021