Clear solution pathways show that the UN Sustainable Development Goals can be achieved by their 2030 deadline despite their rising costs, Force4good research finds

LONDON, 18 Sept. 2023 – Dengan hanya tujuh tahun tersisa sampai tenggat waktu 2030 mereka, memenuhi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB akan membutuhkan upaya global untuk memobilisasi modal, sumber daya, dan pemangku kepentingan dalam skala yang belum pernah terlihat sebelumnya, laporan tahunan Capital as a Force for Good terbaru menemukan.

Namun, ada berbagai solusi yang sudah ada yang diterapkan di sektor publik dan swasta yang berpotensi secara substansial menyampaikan SDG. Solusi kebijakan memainkan peran penting, dengan potensi untuk mencapai hampir sepertiga dari target SDG yang mendasari, sementara kegiatan sektor publik dan swasta dapat menutup sisa kesenjangan hampir sama besarnya.

Banyak pendekatan, inisiatif, dan solusi ini dapat diskalakan, direplikasi, atau dimanfaatkan untuk mendorong dampak yang lebih luas. Laporan ini mengidentifikasi 15 inisiatif tersebut, yang jika diskalakan dan diterapkan secara global dapat mengatasi 70% SDG. Bersama-sama mereka menunjukkan kemajuan dimungkinkan dengan dukungan global yang cukup, keselarasan politik, dan penempatan modal tambahan yang ditargetkan.

Mereka termasuk:

  • Paket kebijakan nasional dan regional yang luas, dari pengeluaran insentif hingga peraturan dan undang-undang seperti kebijakan Green Deal UE dan Undang-Undang Pengurangan Inflasi di AS
  • Pendekatan pembiayaan inovatif untuk memobilisasi modal dan mengurangi risiko investasi, seperti pertukaran utang untuk alam, obligasi dampak lingkungan dan mekanisme penetapan harga karbon
  • Platform teknologi untuk menyediakan infrastruktur digital dalam skala besar di bidang utama termasuk pendidikan, kesehatan, dan keuangan, seperti ‘stack’ teknologi India yang telah memberikan inklusi keuangan bagi setengah miliar orang
  • Inisiatif sektor swasta dan non-pemerintah serta model bisnis untuk menangani masalah sistemik dari limbah hingga kemiskinan dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Industri keuangan global, yang mengelola 88% dari aset keuangan dunia, memainkan peran penting dalam memobilisasi modal untuk SDG, temuan laporan. Meskipun pengeluaran global sekitar US$ 5 triliun pada tahun 2022 menuju pencapaian tujuan, kekurangan pendanaan tetap tinggi dan kurang lebih konstan dibandingkan dengan kekurangan tahun lalu yang mencapai hingga US$ 137 triliun. Selanjutnya, kekurangan ini terjadi di tengah latar belakang kemajuan yang terhenti, dengan penilaian PBB terbaru menunjukkan bahwa tidak satu pun dari 17 tujuan akan tercapai pada tahun 2030, yang meningkatkan kebutuhan mendesak akan solusi skala besar seperti yang diidentifikasi dalam laporan.

Laporan lengkap, berdasarkan analisis mendalam dan keterlibatan dengan pemangku kepentingan termasuk beberapa lembaga keuangan terkemuka dunia, diterbitkan menjelang Debat Tingkat Tinggi Sidang Umum PBB tahun ini, dan dapat berfungsi sebagai cetak biru untuk upaya baru yang diperbarui untuk menangani kesenjangan pendanaan SDG paling efektif.

“Karena tantangan global yang mengguncang dunia selama beberapa tahun terakhir, kami telah berlari untuk tetap di tempat dalam hal kemajuan pada SDG. Tetapi pada dasarnya solusi ada untuk menyampaikan tujuan, dan mencapai tujuan itu terjangkau. Sekarang kita perlu menargetkan upaya dan sumber daya ke tempat di mana dampaknya paling besar,” kata Ketan Patel, Ketua Force for Good dan CEO Greater Pacific Capital.

Tentang Force for Good

Misi Force for Good adalah memobilisasi modal, sumber daya, dan ide sebagai kekuatan kebaikan di dunia pada masa perubahan mendasar. Inisiatif Modal sebagai Kekuatan untuk Kebaikan organisasi tersebut melibatkan lembaga keuangan terkemuka dunia dan pemangku kepentingan lainnya, untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan melalui pengerahan modal dan solusi untuk mengatasi masalah global dan memungkinkan transisi menuju masa depan yang lebih baik.

Laporan tahunan Modal sebagai Kekuatan untuk Kebaikan, yang kini memasuki edisi keempat, merupakan hasil kolaborasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan lembaga keuangan global utama, menilai peran modal dalam mengatasi masalah dunia yang paling mendesak.

Institusi yang terlibat secara aktif termasuk Bank of America, BlackRock, Bridgewater Associates, Citi, Credit Suisse, Fidelity Investments, First Abu Dhabi Bank, GIC Singapura, Goldman Sachs, Great-West Lifeco, HDFC Bank, HSBC, Investec Group, Japan Post Holdings, JPMorgan Chase, Liberty Mutual Insurance Group, Lloyds Banking Group, Morgan Stanley, Nomura, Nordea, Northern Trust, OMERS, Putnam Investments, Schroders, State Street, UBS, Wellington, dan lainnya.

Untuk rincian lebih lanjut, silakan kunjungi www.forcegood.org.

Kontak

Robin Knight, Brunswick Group
rknight@brunswickgroup.com
+44 7884 264012