Dolar dekati tertinggi 16 bulan dipicu spekulasi kenaikan suku bunga

Tokyo () – Dolar AS mencapai level tertinggi baru sejak Maret 2017 terhadap yen dan diperdagangkan mendekati tertinggi 16 bulan terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya di Asia pada Rabu pagi, karena serangkaian data ekonomi yang kuat mendorong spekulasi kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih awal.

Dolar Australia melemah setelah data upah gagal memperkuat kasus untuk kebijakan moneter yang lebih ketat.

Greenback naik setinggi 114,975 yen sebelum terakhir berpindah tangan di 114,755.

Indeks dolar – yang mengukur mata uang AS terhadap enam rivalnya termasuk yen – diperdagangkan pada 95,871, tidak jauh dari tertinggi semalam di 95,978, level yang tidak terlihat sejak Juli tahun lalu.

Penjualan ritel AS naik lebih kuat dari yang diperkirakan pada Oktober, sebuah laporan menunjukkan Selasa (16/11/2021), membangun momentum dari pekan lalu ketika data menunjukkan harga-harga konsumen melonjak pada tingkat tertinggi sejak 1990.

Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan pada Selasa (16/11/2021) bahwa bank sentral harus "melangkah ke arah yang lebih hawkish" selama beberapa pertemuan berikutnya untuk bersiap jika inflasi tidak mulai mereda.

Pasar uang saat ini memperkirakan kemungkinan besar kenaikan suku bunga Fed pada Juni, diikuti oleh yang lain pada November.

"Ekonomi AS tampaknya telah terlepas dari serangan varian Delta dan mendapatkan kembali momentum ke depan, meskipun dengan masalah rantai pasokan yang sedang berlangsung dan pembukaan kembali kemacetan," tulis ahli strategi Westpac dalam catatan klien, merekomendasikan untuk membeli indeks dolar pada setiap penurunan ke level terendah 95.

"Komentar hawkish dari Bullard – pemilih (voter) tahun depan – akan membuat pasar nyaman dengan perkiraan kenaikan suku bunga Fed (pada) 2022, sangat kontras dengan Eropa di mana langkah-langkah penekanan virus terbaru sedang diterapkan."

Euro melemah di dekat level terendah 16 bulan terhadap dolar karena Eropa menderita kekhawatiran tentang pertumbuhan di tengah lonjakan baru dalam kasus COVID-19.

Parlemen Jerman akan memberikan suara pada Kamis (18/11/2021) tentang langkah-langkah yang lebih ketat untuk menangani wabah, sementara Austria memberlakukan penguncian pada orang-orang yang tidak divaksinasi pada awal pekan. Prancis, Belanda, dan banyak negara di Eropa Timur juga berjuang untuk menahan infeksi.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde akan berbicara pada Rabu, setelah mengatakan pada Senin (15/11/2021) bahwa pengetatan kebijakan moneter sekarang untuk mengendalikan inflasi dapat menghambat pemulihan zona euro.

Anggota dewan ECB Isabel Schnabel juga berbicara di acara terpisah.

Satu euro terakhir dibeli 1,13245 dolar AS, sebagian besar datar dari Selasa (16/11/2021), ketika turun ke level 1,1309 dolar untuk pertama kalinya sejak Juli 2020.

Sebaliknya, sterling menguat setelah rilis data pada Selasa (16/11/2021) yang menunjukkan pengusaha-pengusaha Inggris mempekerjakan lebih banyak orang pada Oktober setelah skema cuti yang melindungi pekerjaan pemerintah berakhir.

Pedagang akan menguraikan data harga konsumen Rabu nanti untuk dukungan lebih lanjut untuk pengetatan bank sentral Inggris (BoE).

Sterling sedikit berubah pada 1,43335 dolar AS setelah naik setinggi 1,3472 dolar AS semalam.

Sterling menguat sedikit menjadi 0,8429 per euro, merayap kembali ke level terkuat bulan ini di 0,84265, yang dicapai pada Selasa (16/11/2021).

Aussie merosot 0,24 persen menjadi 0,7287 dolar setelah data pertumbuhan upah datang seperti yang diperkirakan para ekonom pada Rabu, tidak melakukan apa pun untuk mempengaruhi bank sentral Australia (RBA) yang dovish.

Pada Selasa (16/11/2021), Gubernur RBA Philip Lowe sekali lagi menentang perkiraan pasar untuk kenaikan suku bunga tahun depan, dengan mengatakan data dan perkiraan terbaru tidak menjamin langkah seperti itu.

Dalam pasar mata uang kripto, bitcoin diperdagangkan sedikit di bawah 60.000 dolar AS, setelah turun di bawah level itu pada Selasa (16/11/2021), untuk pertama kalinya bulan ini. Bitcoin mencapai rekor 69.000 dolar AS pada Rabu (10/11/2021) minggu lalu.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © 2021