Tidak Setia pada China, Politisi dan Pejabat Hong Kong Dilarang Menjabat

Tidak Setia pada China, Politisi dan Pejabat Hong Kong Dilarang Menjabat

HONG KONG – Otoritas Hong Kong mengumumkan rencana untuk meningkatkan pemeriksaan ideologis para politisi dan pejabatnya. Hong Kong akan melarang siapa pun yang dianggap tidak setia kepada China atau ancaman keamanan nasional dilarang menjabat.

Rancangan undang-undang tersebut akan dikirim bulan depan ke badan legislatif kota, sebuah badan yang sekarang tidak memiliki oposisi setelah sejumlah tokohnya didiskualifikasi karena pandangan politik mereka dianggap sebagai ancaman keamanan.

Para pejabat telah merinci “daftar negatif” pelanggaran yang dapat menyebabkan kolega mereka dicopot dari jabatannya, termasuk tindakan yang membahayakan keamanan nasional, mengadvokasi kemerdekaan, atau menolak menerima kedaulatan China atas Hong Kong.

Baca Juga:
  • Bohongi FBI, Peneliti Medis di AS Ini Ternyata Tentara China
  • AS Peringatkan China Tak Gunakan Kekuatan di Laut China Selatan

Sekretaris Konstitusi dan Daratan Kota Hong Kong Erick Tsang membenarkan bahwa kritik terhadap Partai Komunis China juga bisa menjadi faktor pendiskualifikasi.

“Anda tidak bisa mengatakan Anda patriotik tetapi tidak mencintai kepemimpinan Partai Komunis China, atau tidak menghormatinya,” katanya kepada wartawan setelah rancangan undang-undang baru itu diumumkan pada Selasa.

“Ini tidak masuk akal,” imbuhnya.

Baca juga: Menlu AS Blinken Tekan China Soal Xinjiang dan Hong Kong

Close