Pemerintah Tetapkan Pola Distribusi Vaksin Covid-19, Seperti Apa?

Pemerintah Tetapkan Pola Distribusi Vaksin Covid-19, Seperti Apa?

JAKARTA – Pemerintah telah menetapkan skema pendistribusian vaksin Covid-19 bagi masyarakat Indonesia. Salah satu skema yang ditetapkan adalah berdasarkan age specific vaccination atau kelompok usia.

Menteri Riset dan Teknologi atau Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakan, selain kelompok usia atau umur, pemerintah juga telah menetapkan kelompok lain yang masuk dalam skema pendistribusian vaksin.

Mereka adalah masyarakat berisiko tinggi (komorbid), kontak sosial (contact-pattern vaccine distribution) yang meliputi meliputi tenaga kesehatan, tenaga pendidikan, dan pekerja sektor layanan dan jasa publik, serta geografi (geographic-district vaccination)

“Pola distribusi lain yakni berdasarkan lokasi atau geographic-district vaccination, di mana laju infeksi dan penyebarannya (Covid-19) masih tinggi,” ujar Bambang dalam keterangan tertulis, Selasa (20/10/2020).

Baca Juga:
  • Laporan Satu Tahun Jokowi-Ma’ruf: Dari Merombak Anggaran hingga Berburu Vaksin
  • Harga Vaksin Covid-19 Belum Pasti, Menkeu Tambah Dana Cadangan

(Baca juga: Vaksinasi Massal Covid-19 Sulit Dilakukan Serentak)

Bambang juga mengutarakan, saat ini gedung Indonesia Life Sciences Center (ILSC) di kawasan Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Puspiptek) Serpong akan dijadikan pusat penelitian dan pengembangan vaksin Merah Putih.

Di mana, gedung tersebut sudah tersedia dan tengah didesain agar bisa dibentuk lab di dalamnya. Lab itu nantinya dipakai bagi platform. “Gedung itu juga sedang ditawarkan ke perusahaan untuk line of production,” kata dia.

Sementara itu, Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir menyebut, pihaknya akan menunggu keputusan dari pemerintah pusat terkait dengan keputusan harga vaksin Covid-19.

Close