Pasca Bom Katedral Makassar, GMKI Pangkalpinang Imbau Umat Kristiani Tak Terprovokasi

PANGKALPINANG – Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Pangkalpinang, mengecam keras tindakan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). GMKI mengimbau agar umat Kristiani tidak terprovokasi atas peristiwa tersebut.

“GMKI Pangkalpinang mengecam segala bentuk teror yang terjadi di Gereja Katedral. Kami juga menhimbau kepada umat Kristiani untuk tidak terprovokasi dan tetap menjaga harmonisasi diantara umat beragama,” kata Ketua GMKI Cabang Pangkalpinang, Golkas Hutagaol.

Baca juga: Jurnalis Nurhadi Dianiaya, Aliansi Anti Kekerasan Desak Polisi Usut Tuntas

Menurutnya, pada saat kejadian umat Kristiani sedang merayakan Minggu Palma, sebagai dimulainya Pecan Suci. “Bangsa Indonesia kembali diuji dengan kejadian bom bunuh diri hari ini di Paroki Katedral. Ledakan terjadi pukul 10.28 WITA. Sejumlah jemaat Katolik sangat panik, padahal pada saat itu sedang merayakan hari Minggu Palma sebagai tanda dimulainya Pecan Suci,” ujarnya.

Baca Juga:
  • Mahfud MD: Ajak Masyarakat Tidak Terburu-buru Ungkap Pelaku Aksi Teror Bom di Makassar
  • GMKI: Aksi Bom di Gereja Katedral Makassar Teror terhadap Negara
  • Pelaku Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar Kelompok JAD

GMKI berharap, pihak kepolisian segara mengungkap dalang dibalik bom bunuh diri tersebut. “Kami mendukung untuk pihak kepolisian bekerja lebih progresif dan dapat menangkap otak dari bom bunuh diri tersebut, untuk memastikan serta mampu memberikan rasa aman bagi umat Kristiani yang sebentar lagi memasuki perayaan paskah,” ucapnya.

Baca juga: Polda Jatim Ambil Alih Kasus Narkoba Pejabat Pemkot Malang, Kabid Humas: Kami Tidak Takut

19 orang menjadi korban luka akibat bom bunuh diri tersebut. Mereka antara lain sekuriti gereja dan masyarakat pengguna jalan. Para korban dirawat di RS Stella Maris, RS Akademis, dan RS Pelamonia.

(msd)

Close