Hit Man

Hit Man, film terbaru dari Richard Linklater, adalah banyak hal: komedi romantis lucu dengan tepian, momen bintang-membuat untuk aktor Glen Powell, dan adaptasi “agak” diri-taglined dari sebuah kisah nyata.

Linklater dan Powell, yang turut menulis film tersebut, telah mengambil kehidupan nyata Gary Johnson, seorang profesor yang bekerja paruh waktu sebagai pembunuh bayaran palsu untuk penegakan hukum, dan meng-Hollywood-kannya. Itu tidak selalu menjadi formula yang menang, tetapi begitulah kasusnya di sini. Di sini, Powell dan Linklater telah menggunakan kebenaran yang lebih aneh dari kehidupan untuk membuat sesuatu yang benar-benar menyenangkan.

Musim festival film musim gugur penuh dengan konten pembunuh bayaran. Hit Man tayang perdana di Festival Film Venice untuk pujian bersama kisah pembunuh bayaran David Fincher The Killer dan pengambilan inframerah Harmony Korine tentang genre Aggro Dr1ft. Festival Film Toronto di mana Hit Man juga dimainkan juga melihat perdana film pembunuh bayaran dengan demensia Michael Keaton Knox Goes Away. Tapi Hit Man sebenarnya tidak tentang pembunuh bayaran—lebih tentang daya tarik pembunuh bayaran dalam bentuk seorang pria yang berpura-pura menjadi salah satunya.

Cerita asal

Dasar kisah ini berasal dari sebuah artikel jurnalisme panjang tahun 2001 oleh Skip Hollandsworth di Texas Monthly, yang menceritakan pekerjaan Johnson, yang akan menyamar sebagai pembunuh bayaran untuk membantu polisi Houston menangkap orang-orang yang ingin menyewa pembunuh untuk membunuh seseorang. Johnson meninggal tahun lalu, tetapi dia dianggap, menurut Hollandsworth, “Laurence Olivier bidang ini.” Seorang sumber dikutip mengatakan “Gary adalah pelaku yang benar-benar hebat yang bisa berubah menjadi apa pun yang dia butuhkan dalam situasi apa pun yang dia hadapi.” Ketika dia tidak melakukan pekerjaan ini untuk departemen kepolisian, dia adalah profesor di perguruan tinggi komunitas setempat yang tinggal dengan dua kucingnya. Mengingat betapa pentingnya anonimitas untuk pekerjaannya, sangat membantu bahwa dia tampak sama sekali tidak mencurigakan bagi tetangga dan sebagian besar menjaga jarak dengan dirinya sendiri.

Tentu saja, dengan penagihan serba bisa seperti itu, Anda bisa melihat mengapa aktor seperti Powell, kolaborator Linklater yang sering bekerja dengan sutradara itu juga di Everybody Wants Some!! dan Apollo 101⁄2: A Space Age Childhood, akan tertarik pada jenis peran ini. Hit Man, filmnya, menggunakan nama Johnson dan banyak fakta dari artikel itu, termasuk tagline-nya “Semua pai adalah pai yang baik.” Tapi juga menambahkan taruhan baru ke cerita dengan bertanya: Bagaimana jika pria ini bertemu seorang wanita di pekerjaan dan jatuh cinta?

Linklater telah menyadari artikel Hollandsworth sejak itu keluar, mengingat bahwa dia adalah teman jurnalis itu, penulis bersama Bernie 2011, yang juga didasarkan pada liputannya. Tapi, menurut Variety, proyek itu benar-benar terwujud selama pandemi ketika Powell, yang membuat debut penulisan naskah fitur di sini, menghubungi Linklater tentang kisah itu.

Versi film

Hit Man

Di layar, Gary digambarkan pada awal narasi sebagai ornitologis kutu buku dalam celana pendek berpinggang tinggi dan kacamata yang terlibat dalam pekerjaannya hampir secara tidak sengaja. Meskipun pekerjaan utamanya adalah sebagai profesor filsafat dan psikologi, dia telah melakukan pekerjaan teknis untuk operasi penjebakan di New Orleans. Ketika polisi korup (Austin Amelio) yang biasanya bekerja di lapangan diskors, Gary dipanggil. Dan seperti Johnson nyata, ternyata dia sangat pandai membuat orang mengartikulasikan kejahatan yang mereka inginkan—sesuatu yang harus mereka lakukan, dengan jelas dan di pita, agar polisi dapat mengumpulkan bukti yang cukup untuk vonis.

Mengingat minat akademisnya dalam perilaku manusia, Gary menikmati okupasi sampingan barunya. Dia membayangkan seperti apa pembunuh bayaran yang dipikirkan klien, lalu berpakaian untuk kesempatan itu. Ini memberi Powell, yang dikenal dengan peran sombongnya di Top Gun: Maverick, banyak kesempatan untuk memamerkan karya karakter yang sangat menghibur, mempengaruhi berbagai aksen dan memakai beberapa wig.

Kemudian dia bertemu Madison (Andor’s Adria Arjona). Dia adalah seorang wanita dalam pernikahan yang buruk yang menelepon Gary untuk menyingkirkan suaminya yang kontrolif. Tapi dinamikanya segera berbeda. Untuk Madison, dia mengasumsikan identitas Ron, pria karismatik tetapi tenang, dan ketika mereka bertemu di sebuah kafe dia bisa melihat dia benar-benar tertekan. Jadi dia menawarkannya jalan keluar, memberi tahu dia untuk mengambil uang yang dia berikan kepadanya dan menggunakannya untuk mendapatkan kehidupan baru.

Tindakan kebaikan itu sebenarnya diambil dari penutup artikel Hollandsworth, yang menggambarkan panggilan yang diterima Johnson tentang seorang wanita yang telah memberi tahu karyawan Starbucks bahwa dia mencari seseorang untuk membunuh pacarnya yang suka kekerasan. Bukannya menjalankan operasi penjebakan, Johnson, setelah mempelajari lebih lanjut tentang situasi kekerasan yang dia hadapi, memutuskan untuk membantunya, mengatur sumber daya untuk membantunya masuk ke rumah penampungan. Yang semuanya mendorong Hollandsworth untuk menyindir kepadanya, “Pembunuh bayaran terhebat di Houston baru saja melembut.”

Tapi dalam versi sinematik, hubungannya berlanjut lebih jauh. Madison menghubungi Gary sebagai Ron, dan Gary, menyukai Madison dan cara dia bertindak sebagai Ron, menerima tawarannya untuk bertemu. Klise untuk mengatakan bunga-bunga cinta mekar, tetapi memang begitu di sini karena Powell menyalakan mesin karismanya dan Arjona merespons dengan cara yang sama.

Mengingat penipuannya dan profesinya, serta dendam Madison dengan mantan pacarnya, bukanlah jalan mulus menuju kebahagiaan. Tapi Linklater, yang membuat trilogi Before (Sunrise, Sunset, dan Midnight, itu), adalah pelukis romansa dan semua komplikasinya yang hebat. Gary Johnson nyata bercerai tiga kali, menurut Texas Monthly. Di film, dia mendapatkan kisah cinta epik.