TAIPEI – Pesawat tak berawak milik militer China telah mengumpulkan informasi intelijen di sekitar pulau yang dikendalikan Taiwan di Laut China Selatan . Demikian laporan yang dikeluarkan penjaga pantai Taiwan.

Administrasi Penjaga Pantai Taiwan akan meningkatkan persiapan pertahanan di pulau Dongsha dan Taiping — juga dikenal sebagai Pratas dan Itu Aba — menyusul penampakan drone baru-baru ini di sekitar pulau tersebut.

Dalam sebuah laporan yang diberikan kepada legislator menjelang sidang parlemen pada hari Kamis, penjaga pantai Taiwan mengatakan aktivitas drone China, kemungkinan untuk tujuan pengintaian, selain pesawat tempur yang sering terbang ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) negara itu.

Kementerian Pertahanan Taiwan telah menerbitkan angka-angka yang menunjukkan serangan terhadap ADIZ hampir setiap hari oleh jet tempur Tentara Pembebasan Rakyat dan pesawat mata-mata. Jumlahnya mencapai lebih dari 170 serangan sejak awal tahun, tetapi akan melebihi 200 jika drone disertakan.

Baca Juga:
  • Perusahaan Israel Teken Kesepakatan ‘Proyek Sensitif’ dengan China
  • Tak Terima Ditegur Kecilkan Volume Ponsel, Pria China Hajar Penumpang Subway
  • Biden Perintahkan Pentagon Tarik Pasukan dan Rudal Patriot dari Teluk Persia

Baca juga: Berjaga-jaga dari Ancaman China, Taiwan Akan Beli Rudal Patriot Terbaru

Dongsha, yang terletak kira-kira 275 mil barat daya Taiwan, dikelola oleh kota pelabuhan Kaohsiung. China mengklaim pulau kecil itu sebagai bagian dari Shanwei, provinsi Guangdong.

Dalam beberapa bulan terakhir, muncul spekulasi media — yang dipicu oleh perdebatan di antara analis keamanan — bahwa Beijing berencana merebut pulau itu. Sementara pejabat pemerintah China tetap malu-malu dalam masalah ini, para pengamat terbagi atas manfaat dari apa yang akan menjadi operasi militer profil tinggi.

“China telah memperkuat militernya dan kemampuan serangan laut jauh”, kata laporan itu seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (2/4/2021).