Bantu Pelaku Tunjukkan Guru yang Dipenggal, Siswa Prancis Dibayar Rp6 Juta

Bantu Pelaku Tunjukkan Guru yang Dipenggal, Siswa Prancis Dibayar Rp6 Juta

PARIS – Dua siswa akan menghadapi dakwaan dalam kasus pemenggalan kepala guru sejarah di pinggiran Paris, Prancis, pekan lalu. Mereka dituduh membantu tersangka pembunuhan menunjukkan target dengan imbalan uang.

Jaksa penuntut, Jean-Francois Ricard, mengatakan kedua siswa berusia 14 dan 15 tahun tersebut adalah bagian dari sekelompok siswa yang dibayar antara USD355 (Rp5,2 juta) hingga USD415 (Rp6 juta) oleh penyerang untuk mengidentifikasi guru bernama Samuel Paty, 47. (Baca: Pemenggalan Guru karena Kartun Nabi Muhammad Ungkap Perpecahan Sekuler Prancis)

Paty dipenggal oleh pria etnis Chechnya berusia 18 tahun pada Jumat pekan lalu setelah dia mempertontonkan kartun Nabi Muhammad kepada para siswanya dalam diskusi tentang kebebasan berekspresi di kelas.

“Dari pemeriksaan, pelaku mengetahui nama guru, nama sekolah dan alamatnya, namun tidak memiliki sarana untuk mengidentifikasi dirinya,” kata jaksa.

Baca Juga:
  • Pemimpin Chechnya Tegaskan Pelaku Pemenggalan Guru di Prancis Bukan Warganya
  • Erdogan Tuding AS, Rusia, dan Prancis Pasok Senjata ke Armenia

“Identifikasi itu hanya mungkin dilakukan dengan bantuan siswa dari sekolah yang sama,” ujarnya, seperti dikutip New York Post, Kamis (22/10/2020). (Baca: Guru Dipenggal karena Kartun Nabi Muhammad, Imam Prancis: Kami Mohon Maaf)

Ricard mengatakan kedua siswa itu diduga menunggu target selama lebih dari dua jam bersama dengan si pembunuh; Abdoulakh Anzorov.

Mereka tetap bersama penyerang bahkan setelah penyerang mengatakan kepada mereka bahwa dia ingin “menghina dan menyerang” Paty karena menunjukkan karikatur Nabi Muhammad di kelas, yang Anzorov anggap menghina.

Anzorov memenggal Paty dengan pisau panjang ketika guru itu pulang dari sekolah menengah pertama di Conflans-Sainte-Honorine, sekitar 25 mil barat laut Paris.

Close