Ada Pesan Khusus di Balik Kunjungan PM Jepang ke Indonesia

Ada Pesan Khusus di Balik Kunjungan PM Jepang ke Indonesia

JAKARTA – Wakil Ketua DPR Rachmat Gobel menilai kedatangan Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga ke Indonesia bukan sekadar kunjungan kenegaraan, namun membawa pesan khusus dalam rangka menjaga jembatan kerja sama kedua negara yang sudah terjalin selama 62 tahun.

Hal ini disampaikan Rachmat Gobel usai menghadiri jamuan PM Yoshihide Suga dan alumni mahasiswa Jepang dari Indonesia, di Jakarta, Rabu 21 Oktober 2020.

“Kunjungan PM Suga memiliki pesan kuat dan strategis dari Jepang kepada mitranya di ASEAN, termasuk Indonesia. Di bawah pemerintahan siapa pun, Jepang selalu berkeinganan merajut hubungan yang hangat. Komitmen selalu hadir sebagai mitra terkuat ASEAN, khususnya Indonesia untuk kepentingan stabilitas politik dan ekonomi, baik dalam kancah regional maupun global,” kata Rachmat dalam keterangan persnya kepada wartawan.(Baca juga: Jepang Komitmen Dukung Infrastruktur RI)

Rachmat menegaskan, komitmen ini yang perlu dibaca oleh pemerintah, berbagai lembaga terkait dan pelaku usaha. Karena, 62 tahun kerja sama RI-Jepang telah memberi kontribusi secara berkesinambungan dalam pembangunan Indonesia di berbagai sektor.

Baca Juga:
  • Korban Gagal Bayar Emco Mengadu ke DPR Terkait Uang Rp2 T Belum Kembali
  • Industri Asuransi Bertahan di Tengah Dinamika Investasi yang Fluktuatif

“Jepang tidak hanya hadir sebagai salah satu investor asing terbesar di bidang industri migas dan nonmigas, tetapi juga berperan besar dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia,” paparnya.(Baca juga: Pertemuan Jokowi dan PM Jepang Soroti Situasi Laut China Selatan)

Politikus Partai Nasdem ini berharap, pasca-kunjungan PM Suga, komitmen kerja sama RI-Jepang di berbagai sektor akan semakin besar. Dia pun optimistis ketika melihat data pertumbuhan perdagangan dan investasi Jepang ke Indonesia yang dilansir Jetro, menunjukkan pertumbuhan kinerja ekonomi Indonesia ke Jepang meningkat secara signifikan.

Total investasi perusahaan Jepang 10 tahun terakhir hingga 2018 senilai USD31 miliar yang ditanamkan di sektor industri, infrastruktur, dan jasa.

Sementara itu, sambung Rachmat, kontribusi ekspor perusahaan Jepang terhadap total ekspor Indonesia ke pasar dunia mencapai 24,4% dengan serapan sebanyak 7,2 juta pekerja dan hampir 90% perusahaan Jepang di Indonesia memberikan pelatihan kepada lebih dari 50.000 pekerja dan profesional. Sementara di bidang infrastruktur salah satunya adalah membangun pembangkit listrik berkapasitas 17 Gigawatt.

Close